Sejarah Perkembangan Jaringan Internet Di Dunia

Tidak seperti teknologi bola lampu atau telepon, perkembangan jaringan internet tidak memiliki “penemu” tunggal. Sebaliknya, internet telah berkembang seiring berjalannya waktu.

Sejarah Internet dimulai di Amerika Serikat lebih dari 50 tahun yang lalu sebagai senjata pemerintah dalam Perang Dingin. Selama bertahun-tahun, ilmuwan dan peneliti menggunakannya untuk berkomunikasi dan berbagi data satu sama lain.

Saat ini, kita menggunakan internet untuk hampir semua hal, dan bagi banyak orang mustahil membayangkan hidup tanpanya.

Ketakutan Sputnik

Pada 4 Oktober 1957, Uni Soviet meluncurkan satelit buatan manusia pertama di dunia ke orbit. Satelit tersebut, dikenal sebagai Sputnik, namun tidak berbuat banyak: ia menyampaikan blip dan bleep dari pemancar radionya saat mengelilingi Bumi.

Namun, bagi banyak orang Amerika, Sputnik sebesar bola pantai adalah bukti dari sesuatu yang mengkhawatirkan: Sementara para ilmuwan dan insinyur paling cerdas di Amerika Serikat telah merancang mobil yang lebih besar dan pesawat televisi yang lebih baik, tampaknya Soviet telah berfokus pada hal yang tidak terlalu sembrono. Dan mereka akan memenangkan Perang Dingin karenanya.

Tahukah kamu? Saat ini, hampir sepertiga dari 6,8 miliar orang di dunia menggunakan internet secara teratur.

Setelah peluncuran Sputnik, banyak orang Amerika mulai berpikir lebih serius tentang sains dan teknologi. Sekolah menambahkan kursus tentang mata pelajaran seperti kimia, fisika, dan kalkulus.

Perusahaan mengambil hibah pemerintah dan menginvestasikannya dalam penelitian dan pengembangan ilmiah. Dan pemerintah federal sendiri membentuk badan-badan baru, seperti Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional (NASA) dan Badan Proyek Penelitian Lanjutan (ARPA) Departemen Pertahanan, untuk mengembangkan teknologi zaman ruang angkasa seperti roket, senjata, dan komputer.

Kelahiran ARPAnet

Ilmuwan dan ahli militer sangat prihatin tentang apa yang mungkin terjadi jika Soviet menyerang sistem telepon negara. Hanya satu rudal, mereka khawatir, dapat menghancurkan seluruh jaringan jalur dan kabel yang memungkinkan komunikasi jarak jauh yang efisien.

Pada tahun 1962, seorang ilmuwan dari MIT dan ARPA bernama JCR Licklider mengusulkan solusi untuk masalah ini: “jaringan galaksi” komputer yang dapat berkomunikasi satu sama lain. Jaringan seperti itu akan memungkinkan para pemimpin pemerintah untuk berkomunikasi bahkan jika Soviet menghancurkan sistem telepon.

Pada tahun 1965, ilmuwan MIT lainnya mengembangkan cara mengirimkan informasi dari satu komputer ke komputer lain yang disebutnya “packet switching”.

Perpindahan paket memecah data menjadi blok, atau paket, sebelum mengirimkannya ke tujuannya. Dengan begitu, setiap paket dapat mengambil rutenya sendiri dari satu tempat ke tempat lain.

Tanpa pengalihan paket, jaringan komputer pemerintah sekarang dikenal sebagai ARPAnet akan sama rentannya terhadap serangan musuh seperti halnya sistem telepon.

GABUNG

Pada 29 Oktober 1969, ARPAnet menyampaikan pesan pertamanya: komunikasi “node-to-node” dari satu komputer ke komputer lain. (Komputer pertama terletak di laboratorium penelitian di UCLA dan yang kedua di Stanford; masing-masing berukuran sebesar rumah kecil.)

Pesan— “LOGIN” —singkat dan sederhana, tetapi tetap saja merusak jaringan ARPA yang masih baru : Komputer Stanford hanya menerima dua huruf pertama catatan itu.

Jaringan

Pada akhir tahun 1969, hanya empat komputer yang terhubung ke ARPAnet, tetapi jaringan tersebut terus berkembang selama tahun 1970-an.

Pada tahun 1971, ia menambahkan ALOHAnet Universitas Hawaii, dan dua tahun kemudian menambahkan jaringan di Universitas College London dan Royal Radar Establishment di Norwegia. Namun, karena jaringan komputer yang dialihkan paketnya berlipat ganda, itu menjadi lebih sulit bagi mereka untuk berintegrasi ke dalam satu “internet” di seluruh dunia.

Pada akhir tahun 1970-an, seorang ilmuwan komputer bernama Vinton Cerf mulai memecahkan masalah ini dengan mengembangkan cara untuk semua komputer di semua jaringan mini dunia untuk berkomunikasi satu sama lain.

Dia menyebut penemuannya “Transmission Control Protocol,” atau TCP. (Kemudian, dia menambahkan protokol tambahan, yang dikenal sebagai “Internet Protocol.” Akronim yang kami gunakan untuk merujuk hari ini adalah TCP / IP.) Seorang penulis menjelaskan protokol Cerf sebagai “‘jabat tangan’ yang memperkenalkan komputer yang jauh dan berbeda untuk masing-masing lainnya di ruang virtual. ”

Baca Juga Informasi:

World Wide Web (WWW)

Protokol Cerf mengubah internet menjadi jaringan di seluruh dunia. Sepanjang 1980-an, para peneliti dan ilmuwan menggunakannya untuk mengirim file dan data dari satu komputer ke komputer lainnya. Namun, pada tahun 1991 internet berubah lagi.

Tahun itu, seorang pemrogram komputer di Swiss bernama Tim Berners-Lee memperkenalkan World Wide Web: internet yang bukan sekadar cara untuk mengirim file dari satu tempat ke tempat lain, tetapi juga merupakan “web” informasi yang dapat diakses siapa pun di Internet. Berners-Lee menciptakan Internet yang kita kenal sekarang ini.

Sejak itu, internet berubah dalam banyak hal. Pada tahun 1992, sekelompok mahasiswa dan peneliti di University of Illinois mengembangkan browser canggih yang mereka namakan Mosaic. (Kemudian menjadi Netscape.)

Mosaic menawarkan cara yang mudah digunakan untuk mencari di Web. Ini memungkinkan pengguna untuk melihat kata dan gambar pada halaman yang sama untuk pertama kalinya dan untuk menavigasi menggunakan scrollbar dan link yang dapat diklik.

Pada tahun yang sama, Kongres memutuskan bahwa Web dapat digunakan untuk tujuan komersial. Akibatnya, semua jenis perusahaan bergegas membuat situs web mereka sendiri, dan pengusaha e-niaga mulai menggunakan internet untuk menjual barang langsung ke pelanggan. Baru-baru ini, situs jejaring sosial seperti Facebook, IG, dll, telah menjadi cara yang populer bagi orang-orang dari segala usia untuk tetap terhubung.

You might also like
Leave A Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.