New Rekomendasi Laptop Gaming 15 Jutaan Terbaik

Banyak laptop gaming 15 jutaan dengan beberapa tampilan paling mengesankan yang akan Anda lihat. Dari resolusi 4K yang memukau hingga rasio kontras yang brilian dari panel OLED, dan dari waktu respons 1ms hingga kecepatan refresh 300Hz yang baru-baru ini diperkenalkan.

Sistem game memiliki komponen kelas atas daripada laptop konsumen run-of-the-mill, jadi konsekuensinya harganya akan lebih tinggi, namun pabrikan laptop menghadirkan soulsi bagi para gamer dengan membuat laptop gaming murah dengan harga 15 jutaan kebawah.

Untuk itu, Anda mendapatkan sistem yang dapat memainkan game dengan resolusi full HD (1080p) dengan pengaturan yang ditolak di sebagian besar judul, atau pada pengaturan kualitas maksimum di game yang lebih sederhana. Penyimpanan dapat berupa hard drive, atau solid-state drive (SSD) berkapasitas sedang. SSD selalu lebih disukai.

Untuk kamu berikut laptop gaming 15 jutan terbiak

Ingin sesuatu yang lebih baik? Laptop gaming 15 jutaan dengan sistem midrange memberi Anda gameplay yang lebih lancar pada pengaturan tinggi atau maksimum pada layar 1080p kualitas yang lebih baik, serta mendapatkan frame rate yag tngi dan setabil yan tentu menjadikan permainan kamu lebih baik. ok yuk cek lebih lanjut!

1. Asus ROG Zephyrus G14 GA401iH

 laptop gaming 15 jutaan
Asus ROG Zephyrus laptop gaming 15 jutaan
  • Processor Onboard : AMD Ryzen 7-4800HS, (2,9Ghz up To 4,2Ghz) 8MB Cache
  • Memori Standar : 16GB DDR4
  • Tipe Grafis : NVIDIA® GeForce GTX™ 1650 4GB GDDR6 VRAM
  • Chipset : Mobile Intel® HM370 Express Chipsets
  • Ukuran Layar : 14-inch Non-glare Full HD (1920 x 1080) IPS
  • Hard Disk : 512GB M.2 NVMe PCIe 3.0
  • Keyboard : Backlit chicklet keyboard
  • Wireless Network : Intel® Wi-Fi 6 with Gig+ performance (802.11ax) + Bluetooth 5.0

Asus dan AMD bekerja sama untuk menghasilkan laptop gaming 15 juaan terbaik dengan konfigurasi 35W dari 4900 untuk G14, bukan 45W. Anda dapat menghapus bagian bawah G14 dan memasang lebih banyak RAM sendiri. Separuh dari memori di sudah terpasang, dengan satu slot SO-DIMM untuk RAM tambahan.

Saya menempatkan hasil benchmark G15 dibandingkan dengan Razer Blade 15 yang dilengkapi RTX 2060 dan Razer Blade Stealth 13 yang hanya sebagai portabel. Perbandingan terakhir hanya untuk menunjukkan peningkatan kinerja G14’s RTX 2060 dengan Max-Q.

Seperti yang diharapkan, G14 mengungguli Stealth 13 secara keseluruhan dan mengimbangi RTX 2060 di Blade 15 dari tahun lalu. Hasil benchmark yang mengesankan menjadi lebih mengesankan dengan penggunaan dunia nyata.

Saat bermain Call of Duty: Warzone, yang memiliki DirectX Raytracing. Dengan hampir semua pengaturan grafis pada High dan DirectX Raytracing dihidupkan, saya secara konsisten mengalami antara 90 dan 110 fps. Saya dapat meningkatkan kinerja ke ujung yang lebih tinggi dari rentang itu, melayang di sekitar 110 fps, dengan mematikannya dan mematikan beberapa pengaturan grafis. Menggunakan pengaturan Epic di seluruh papan di Fortnite , G14 mempertahankan antara 70 dan 80 fps tanpa gangguan apa pun.

Kelemahan yang jelas di sini adalah kinerjanya tidak cukup untuk memanfaatkan tampilan 120Hz, yang sangat disayangkan.

2. ASUS TUF GAMING A15

ASUS TUF A15 laptop gaming 15 jutaan
  • Processor: AMD Ryzen™ 7 4800H Processor 45W (8M Cache, up to 4.2GHz)
  • Operating System: Windows 10 Home + OFFICE HOME & STUDENT 2019 ORIGINAL PERMANENT
  • Memory: 8 GB DDR4 3200MHZ ( UPTO 32GB )
  • Storage: 512GB M.2 NVMe™ PCIe® 3.0 SSD
  • Graphic: nVidia GTX1650Ti with 4GB, VRAM
  • Display: 15.6inch (16:9) FHD (1920×1080) 144Hz Anti-Glare IPS-level Panel 45% NTSC
  • Keyboard: Chiclet keyboard with isolated numpad key [ Backlight RGB ]
  • WebCam: HD camera (Front)
  • Networking : Wi-Fi : Integrated Wi-Fi 5 (802.11 ac (2×2))
  • Bluetooth : Bluetooth® 5.0 The Version of BT may change as OS upgrades

Seperti laptop gaming 15 jutaan lain, dalam seri TUF Asus, Asus TUF A15 adalah perangkat besar dan tebal yang jauh dari jangkauan Asus Zephyrus – tetapi kemudian, itu adalah bagian dari daya tariknya. Seperti yang disinggung oleh julukan ‘TUF’, Asus TUF A15 menempatkan kualitas dan daya tahan di garis depan desainnya.

Ini bukan laptop kokoh yang bisa Anda jatuhkan dari ketinggian dan tidak perlu khawatir, tapi ini adalah laptop gaming yang akan dengan senang hati Anda masukkan ke dalam ransel dan dibawa ke rumah teman untuk mabar bareng. Beberapa laptop gaming yang sangat tipis dan ringan terasa sangat halus sehingga Anda akan takut membawanya keluar rumah – tidak demikian dengan Asus TUF A15.

tentang Asus TUF A15 adalah pilihan komponennya, yang mencakup beberapa perangkat keras terbaru dari AMD dan Nvidia.

Ini dipasangkan dengan GPU Nvidia RTX 2060. Sekali lagi, ini bukan GPU andalan, tetapi ini adalah kinerja 1080p yang brilian, menjadikannya pilihan yang cocok untuk laptop gaming jenis ini. Ini adalah salah satu GPU Nvidia yang lebih terjangkau, tetapi masih menawarkan kinerja yang sangat baik, termasuk dukungan pelacakan sinar modern, dan dengan memori GDDR6 6GB, ini adalah pilihan cerdas untuk laptop di mana biaya perlu ditekan.

Seperti yang dapat Anda lihat dari tolok ukur kami, Metro Exodus yang menuntut grafis berjalan pada 45fps (bingkai per detik) di Ultra. Dengan sedikit penyesuaian, Anda akan membuatnya bermain di atas tanda 60fps yang ajaib, sambil tetap terlihat hebat.

Dengan game yang tidak terlalu intensif, seperti Fortnite atau CS: Go, Anda akan dapat memanfaatkan layar 144Hz untuk gameplay yang cepat dan responsif.

Jadi, ini bukan laptop gaming yang diisi penuh dengan teknologi paling kuat, tetapi menawarkan kinerja luar biasa dengan game modern dengan harga yang jauh lebih terjangkau daripada laptop gaming kelas atas. Itu kemenangan dalam buku kami.

Kami tidak pernah berharap terlalu banyak dari laptop gaming dalam hal masa pakai baterai, tetapi Asus TUF A15 tidak terlalu buruk di sini, dengan patokan masa pakai baterai PCMark 10, yang mereplikasi penggunaan sedang, mengambil lima dan satu seperempat jam untuk menguras baterai.

Itu tidak terlalu buruk untuk laptop gaming, dan itu sebagian berkat efisiensi energi dari AMD Ryzen 7 4800H, yang tidak menguras baterai secepat CPU Intel yang lebih haus daya yang sering kita temukan di laptop ini.

3. Dell G5-5590 Ci5-9300H

Dell G5 laptop gaming 15 jutaan
  • Display: 15.6 inch FHD (1920 x 1080) 300 nits IPS Anti- Glare LED Backlit Narrow Border Display.
  • Processor: 9th Generation Intel® Core™ i5-9300H (8MB Cache, up to 4.1 GHz, 4 cores)
  • RAM: 8GB 2x4GB DDR4 2666MHz
  • Storage: 128GB M.2 PCIe NVMe Solid State Drive (Boot) + 1TB 5400 rpm 2.5″ SATA Hard Drive
  • Graphics Card NVIDIA® GeForce® GTX® 1650 4GB GDDR5
  • Operating System: Microsoft® Windows® 10 Single Language (English) 64 Bit
  • Optical Disk –
  • Wireless: 802.11ac 2×2 WiFi and Bluetooth
  • Audio: 2 tuned speakers with Nahimic Sound Center
  • Camera: Integrated widescreen HD (720p) Webcam with Dual Array Digital Microphone
  • Keyboard Backlit full-size, spill-resistant WASD keyboard with numeric keypad

Dell G5-5590 memiliki layar 15,6 inci menangani hal ini dengan baik. Lapto ini adalah layar 1080p, bukan 4K, tetapi memiliki kecepatan refresh 144Hz yang cepat. Beberapa kekuatan laptop gaming 15 jutaan ini tidak akan ditampilkan dengan benar oleh layar standar 60Hz, karena dapat membuat beberapa game yang cukup menuntut di atas 60fps.

Dengan layar 60Hz, gambar layar tidak diperbarui secara teratur untuk menampilkan semua bingkai yang dirender. Dan bahkan jika Anda mengaktifkan pelacakan sinar dan efek visual “mahal” lainnya di judul baru dan berakhir pada 40 fps, tingkat penyegaran yang lebih tinggi masih dapat membuat gerakan tampak lebih baik dengan mengurangi keburaman yang disebabkan oleh tampilan itu sendiri.

Di Cinebench R20, laptop mencetak 1846 poin. Ini adalah tolok ukur yang digunakan untuk menguji kemampuan rendering sebuah CPU, dan Core i5 berkinerja cukup baik. Namun, jika Anda bersikeras untuk mendapatkan laptop gaming dengan kinerja multi-core yang lebih baik, maka yang terbaik adalah menggunakan laptop dengan prosesor seri Ryzen 7 atau Ryzen 9 4000H.

Performa single-core Dell G5 15 merupakan bukti kemampuan gaming laptop ini. Mesin ini harus menangani sebagian besar game modern tanpa masalah apa pun. Meskipun beberapa judul AAA modern mungkin tidak menawarkan kinerja terbaik karena keterbatasan kartu grafis.

Dell G5 15: Performa 3DMark dan PCMark 10 Di 3DMark, perangkat memposting 8650 poin pada tes benchmark Fire Strike berdasarkan DirectX 11 dengan FPS rata-rata 45,44 dan FPS puncak 55,22. Jadi, bahkan game yang paling menuntut berdasarkan DirectX 11 harus dapat menawarkan setidaknya 45fps bahkan dengan pengaturan grafis tertinggi.

Pada PCMark 10, perangkat memperoleh skor 4286 poin dengan 8404 poin pada esensial, 6898 poin pada produktivitas, dan 3688 poin pada pembuatan konten digital. Performa PCMark 10 dari Dell G5 sedikit lebih rendah daripada Asus VivoBook 15 F571, dan hal ini dapat diterima mengingat VivoBook didasarkan pada prosesor Core i7 yang lebih bertenaga.

Dell G5 15 5500: Masa Pakai Baterai Dell G5 15 5500 memiliki baterai 51Whr dengan dukungan pengisian cepat melalui konektor eksklusif. Selama penggunaan biasa, laptop dapat menawarkan daya tahan baterai hingga 3 jam, dan saat bermain game, dapat bertahan hingga satu setengah jam.

4. HP PAVILION GAMING 15-DK1064TX

HP Pavilion laptop gaming 15 jutaan
  • Processor : 10th Generation Intel® Core™ i5-10300H Processor (2.50 GHz, up to 4.50 GHz with Turbo Boost, 4 Cores, 8 Thread
  • Display : 15.6″ FHD Anti Glare 144hz IPS anti-glare micro-edge WLED- backlit (1920 x 1080)
  • Memory : 8 GB DDR4-2933
  • Storage : 512GB PCIe® NVMe™ M.2 SSD
  • Graphics : NVIDIA® GeForce® RTX2060 Max-Q with 6GB, VRAM
  • Camera : HP TrueVision HD Camera with integrated dual array digital microphone
  • Keyboard : Backlit Keyboard
  • Audio : features B&O, dual speakers, HP Audio Boost
  • Wireless Connectivity : Realtek Wi-Fi 6 (2×2) / MU-MIMO and Bluetooth® 5 combo

Pavilion 15 memiliki GPU Nvidia GeForce RTX2060 dengan VRAM 4GB. Meskipun menjadi salah satu model level awal laptop gaming 15 jutaan perusahaannya, kartu grafis tersebut dapat memberikan frekuensi gambar yang solid baik untuk desain maupun bermain game, asalkan pengaturannya tidak terlalu membebani. (Saat Anda tidak mencari atau menjalankan dan menembak, notebook akan beralih ke GPU Intel HD Graphics 530 terintegrasi.)

Saya segera menemukan bahwa GPU tingkat bawah Pavilion tidak cocok untuk beberapa judul game teratas saat ini. Saat saya melakukan perjalanan di Witcher 3, saya mendapatkan hasil terbaik saat menurunkan pengaturan ke rendah, tetapi laptop menghasilkan rata-rata 29 fps – hampir tidak dapat dimainkan. Ada sedikit atau tidak ada gagap, tetapi gerakan dedaunan yang bertiup di pepohonan di dekatnya tampak kaku, dan detail halus seperti rambut berkilau Geralt hilang, membuat kuncinya tampak lemas dan tak bernyawa.

Ketika saya mendorong pengaturan ke ultra, frame rata-rata 10 fps, membuat pengalaman yang berombak dan membingungkan. Meskipun V-Sync diaktifkan, putaran 360 derajat menyebabkan dunia di sekitar saya menjadi kabur secara signifikan pada setiap pengaturan tetapi rendah.

Ketika kami menjalankan Metro: Last Light yang menghabiskan banyak sumber daya, Pavilion 15 menghasilkan 45 fps pada kecepatan rendah. Ini jauh di bawah rata-rata 68-fps, tetapi lebih baik daripada ambang batas pemutaran 30-fps kami. Nvidia GeForce RTX Inspiron 15 mencapai 58 fps, sedangkan Nvidia GeForce RTX dari Alienware 15 memperoleh 64 fps. Y700 keluar di atas, dengan 76 fps.

Paviliun 15 akhirnya menemukan tandingannya ketika kami mendorong Metro: Last Light secara maksimal. HP hanya mencapai 11 fps. Inspiron 15 dan Y700 berada dalam kondisi mati suri pada 17 fps, sedangkan Alienware 15 melonjak hingga 60 fps.

Selain menjadi laptop gaming yang cukup bertenaga, Pavilion 15 adalah mesin produktivitas yang sangat mumpuni. Prosesor Intel Core i5 quad-core 2,6 GHz dan RAM 8 GB dengan mudah mengalirkan episode “House of Cards” di Google Chrome dengan tujuh tab terbuka saat menjalankan pemindaian antivirus penuh.

Ketika kami menggandakan 4,97GB file media campuran, hard drive Pavilion 15 1TB 5.400-rpm mencapai kecepatan transfer 33,5MBps, yang jauh di bawah rata-rata rata-rata 161,7MBps. Inspiron 15 (hard drive 1TB 5.400-rpm dengan cache flash 8GB) berkinerja sedikit lebih baik, pada 34,6MBps. Alienware 15 (128GB m.2 SSD dan 1TB 5.400-rpm hard drive) mencetak 103.9MBps, tetapi Y700’s 128GB SSD dan 1TB 5.400-rpm hard drive terbukti menjadi yang tercepat, dengan kecepatan 108.3MBps.

Pavilion 15 meraih kemenangan pada OpenOffice Spreadsheet Macro Test, mencocokkan 20.000 nama dan alamat dalam 3 menit dan 37 detik, mengalahkan rata-rata kategori laptop mainstream pada 5:08. Y700 sedang panas pada tumitnya, pada 3:38, sedangkan Inspiron 15 selesai pada 3: 58. Alienware 15 memiliki waktu paling lambat, pada 4:14.

Laptop gaming biasanya tidak bertahan lebih dari 3-4 jam pada pengujian baterai kami (penjelajahan web berkelanjutan melalui Wi-Fi dengan kecerahan 100 nits). Jadi itu bagus untuk melihat jam Paviliun 15 dalam 5 jam dan 6 menit.

5. LENOVO LEGION 5

lenovo legion 5 laptop gaming 15 jutaan
  • Processor:AMD Ryzen 5 4600H (6C / 12T, 3.0 / 4.0GHz, 3MB L2 / 8MB L3)
  • Graphics: NVIDIA GeForce GTX 1650 Ti 4GB GDDR6
  • Memory: 16GB (2x 8GB SO-DIMM DDR4-3200)
  • Storage: 512GB SSD M.2 2280 PCIe NVMe
  • Display: 15.6″ FHD (1920×1080) IPS 300nits Anti-glare, 144Hz, 100% sRGB, Dolby Vision
  • Ethernet: 100/1000M
  • WLAN + Bluetooth: 11ax, 2×2 + BT5.0
  • Case Material: PC / ABS
  • Camera: 720p
  • Microphone: 2x, Array
  • Surface Treatment Painting
  • Color: Phantom Black
  • Keyboard : 4-Zone RGB LED backlight, Engliash
  • TPM: FW TPM 2.0
  • Battery: Integrated 60Wh
  • Power Adapter: 170W Slim Tip
  • Operating System: Windows 10 Home 64, English

Meskipun merupakan laptop gaming 15 jutaan, Lenovo menggunakan desain yang tidak konvensional. Saya sangat mengagumi pilihan desain yang dibuat oleh Lenovo. Legion 5 dirancang untuk mengesankan baik para gamer maupun profesional yang bekerja dan itu terlihat dalam estetika. Rangkanya sepenuhnya terbuat dari plastik tetapi kualitas konstruksinya kuat.

Tutupnya dapat dibuka dengan satu tangan dan di luar, Anda akan melihat logo “Legion” serta lencana Lenovo di sudut yang berlawanan. Ini bukan laptop paling ringan yang bisa Anda beli, tetapi 2,3 kg masih ringan dan portabel untuk mesin yang dirancang khusus untuk bermain game. Ini juga berarti Legiun 5 pas di ransel atau tas Anda.

Di bagian belakang laptop, Anda akan menemukan port daya AC, port Ethernet, dua port USB 3.2 Gen 1 Type-A, HDMI 2.0, dan USB 3.2 Type-C dengan DisplayPort. Ingat, satu-satunya port USB-C laptop bukanlah Thunderbolt 3 dan tidak memberikan daya. Di sisi kanan, ada port USB 3.2 Gen 1 Type-A lainnya. Dan di sisi kiri, terdapat jack headphone 3.5mm serta port USB 3.2 Gen 1 Type-A lainnya. Notebook tidak memiliki pembaca kartu SD.

Layar Legion 5 120Hz 15,6 inci 1920 × 1080 IPS display terlihat layak, dan notebook dilengkapi untuk mempertahankan kecepatan refresh yang tinggi. Semuanya terlihat mulus dan tajam, tergantung game yang Anda mainkan. Begitu Anda mulai memainkan game yang mendukung kecepatan refresh 120Hz, sulit untuk kembali ke 60Hz. Tampilannya tajam dan cerah, cukup bagus untuk menonton film atau membaca artikel berita. Bezelnya tipis dan layarnya bisa dibentangkan hingga 180 derajat.

Selain bermain game, saya menemukan laptop ini cukup mumpuni. Untuk jurnalis digital seperti saya yang telah bekerja dari rumah selama beberapa bulan terakhir, Legiun 5 berfungsi dengan baik. Notebook tersebut umumnya lincah dan tenang, bahkan dengan beberapa tab Chrome terbuka di latar belakang.

Dalam penggunaan sehari-hari, saya tidak pernah benar-benar menyadari adanya masalah dengan mesin. Tapi ya, jika Anda membuat grafik 3D, mengedit video sepanjang hari, atau terus bermain game, Anda pasti akan mendengar penggemar itu.

Baterai Legion 5 bisa bertahan empat jam yang khas untuk laptop gaming. Anda akan mengisi daya Legiun 5 setidaknya dua kali sehari, tergantung bagaimana Anda menggunakannya.

6. Lenovo Legion 5i 10750H

 laptop gaming 15 jutaan
Lenovo legion 5i laptop gaming 15 jutaan
  • Processor Onboard : Intel® Core™ i7-10750H Processor (12M Cache, up to 5.00 GHz)
  • Memori Standar : 16 GB DDR4 2666Mhz
  • Tipe Grafis : NVIDIA® GeForce® GTX 1650Ti 4GB GDDR6
  • Ukuran Layar : 15.6 FHD (1920 x 1080) IPS 300nits Anti-glare, 120Hz, 100% sRGB Gamut
  • Hard Disk : 512GB SSD PCIe
  • Audio : 2 x 2W Harman Kardon® speaker system
  • Wireless Network : WiFi 6 802.11AX (2 x 2) + Bluetooth 5.0

Laptop Lenovo Legion 5i dirancang untuk para gamer yang ingin meniru pengalaman gaming PC kelas menengah dengan fleksibilitas sebuah laptop. Spesifikasinya cukup kuat untuk memastikan bahwa laptop gaming 15 jutaan ini mampu menjalankan sebagian besar game selama beberapa tahun ke depan dengan spesifikasi yang direkomendasikan sambil menjaga stabilitas, tetapi karena permintaan semakin tinggi, perangkat keras tersebut mungkin sedikit tertinggal.

Namun, untuk rilis yang lebih baru, tidak ada contoh di mana laptop bermasalah. Dan ditambah dengan tampilan 144Hz, pengguna akan dapat melihat manfaat penuh dari perangkat keras mereka.

laptop gaming Lenovo 5i dapat dilengkapi dengan perangkat keras yang mampu menjalankan hampir semua game generasi saat ini pada pengaturan menengah hingga tinggi dengan mudah.

Game seperti Destiny 2 dan Control dapat berjalan pada 100 FPS + dan masih menghadirkan visual yang luar biasa tanpa ada lompatan atau penurunan yang terlihat. Kami bahkan menguji rilis yang lebih baru seperti Death Stranding dan Horizon Zero Dawn dan tidak ada masalah menjalankan game dengan campuran pengaturan sedang dan tinggi.

Frame rate lebih mendekati standar 60 pada rilis yang lebih baru tersebut, tetapi mereka juga mengalami beberapa kendala teknis dan masalah pengoptimalan saat rilis.

Ini juga tergantung pada pengoptimalan, tetapi dalam pengujian kami terhadap laptop Lenovo 5i, tidak ada game yang benar-benar kesulitan untuk menjalankan game pada 60 frame per detik, atau yang perlu mengorbankan ketelitian visual utama untuk mencapai stabilitas.

Selain itu, mereka yang mungkin ingin menggunakan laptop untuk melakukan lebih dari sekadar bermain game, seperti mengedit gambar atau video, misalnya, akan menemukan bahwa Lenovo Legion 5i dapat lebih dari sekadar memenuhi tantangan. Laptop mencurahkan daya untuk semua aspek penggunaan, tidak hanya untuk bermain game.

Daya tahan baterai adalah area di mana laptop cenderung tertinggal lebih dari yang diharapkan. Karena ini adalah laptop yang ditujukan untuk bermain game, ini akan mendapatkan banyak perhatian di sektor tersebut. Sayangnya, sesi permainan tidak mungkin melebihi 5 jam dengan sekali pengisian daya baterai dan waktu dapat turun lebih rendah tergantung pada permainan.

Ada tiga mode yang tersedia di laptop: satu yang mendukung kinerja, satu yang lebih menyukai konsumsi daya yang lebih sedikit, dan satu yang berada di antara keduanya. Tapi terlepas dari modenya, laptop masih banyak membebani baterai.

7. Lenovo Ideapad Gaming 3i

Lenovo ideapad 3i laptop gaming 15 jutaan
  • Processor Onboard : 10th Generation Intel® Core™ i7-10750H Processor (12M Cache, up to 5.00 GHz)
  • Display : 15.6″ FHD (1920 x 1080) IPS, anti-glare, 250 nits, 120Hz
  • Memori Standar : 16 GB DDR4 2933MHz (2x8GB)
  • Storage : 512GB SSD M.2 2242 PCIe NVMe
  • Tipe Grafis : NVIDIA® GeForce® GTX 1650 4GB GDDR6
  • Audio :2 x 2W stereo speakers with Dolby Audio™
  • Wireless Network : 2×2 WiFi 6 802.11 ax + Bluetooth 5.0
  • Keyboard : Blue Blacklit

IdeaPad Gaming 3i tidak mungkin menarik perhatian, tetapi ia menawarkan kualitas build yang solid dan beberapa desain yang berkembang untuk membedakannya dari laptop rumahan yang biasa-biasa saja dengan laptop gaming 15 jutaan yang berkualitas.

Layar 15,6 inci, non-sentuh, IPS menampilkan resolusi 1.920×1.080 yang tajam tetapi lebih baik untuk bermain game di ruangan yang gelap daripada, katakanlah, sesi pertunjukan siang karena tidak terlalu terang. Ini dinilai hanya untuk kecerahan 250 nits, tetapi memang menampilkan lapisan anti-silau yang efektif yang menjaga silau dan pantulan yang mengganggu agar tidak mengganggu fragging Anda.

grafis Nvidia GeForce GTX 1650. CPU Core i7-10750H menawarkan enam core dan 12 thread pemrosesan dengan frekuensi inti 2.6GHz dan frekuensi Turbo maksimal 5.0GHz. GeForce GTX 1650 adalah GPU kelas menengah dari prosesor grafis Nvidia generasi sebelumnya yang tidak memiliki dukungan untuk pelacakan waktu nyata yang Anda dapatkan dari GPU GeForce RTX saat ini.

Sebagai perbandingan, saya membandingkan kinerja benchmark IdeaPad Gaming 3i dengan laptop gaming murah lainnya, Acer Nitro 5. Ia memiliki fitur GeForce GTX 1650 GPU dan RAM 8GB yang sama tetapi menggunakan AMD Ryzen 5 4600H. Kedua pemain anggaran ini bersaing ketat selama pengujian.

IdeaPad Gaming 3i mengungguli Nitro 5 pada PCMark 10 tetapi selesai tepat di belakang Nitro 5 pada tiga pengujian 3DMark kami. Pada benchmark gaming kami, IdeaPad Gaming 3i selesai dengan framerate yang lebih tinggi pada benchmark Heaven tetapi membukukan framerate yang lebih rendah daripada Nitro 5 pada Total War: Three Kingdoms dan Borderlands 3

Daya tahan baterai menjadi salah satu bidang di mana IdeaPad Gaming 3i bergelut. Lenovo memperkirakan akan berjalan hingga 7 jam, tetapi hanya berhasil berjalan selama 5 jam 32 menit pada uji baterai PCMark sedangkan Acer Nitro 5 dengan mudah bertahan lebih lama dari itu dengan waktu 10 jam 1 menit.

Daya tahan baterai kurang penting pada laptop gaming yang biasanya dicolokkan saat digunakan daripada laptop tujuan umum, tetapi IdeaPad Gaming 3i akan memiliki beberapa daya tarik crossover jika bukan karena masa pakai baterainya yang buruk.

8. MSI GF63 Thin 10SCSR

MSI GF63 Thin Laptop gaming 15 jutaan
  • Processor Onboard : Intel® Core™ i7-10750H Processor (12M Cache, up to 5.00 GHz)
  • Memori Standar : 8 GB DDR4 2666Mhz
  • Tipe Grafis : NVIDIA GeForce® GTX 1650Ti Max Q, 4GB GDDR6
  • Ukuran Layar : 15.6inch FHD (19201080), IPS-Level 144Hz Thin Bezel Storage : 512GB NVMe SSD Chipset : Intel HM470 Keyboard : Single Red Keyboard Kamera : HD type ([email protected]) Wireless Network : Intel Wi-Fi 6 AX201(22 ax) + BlueTooth 5.1

MSI GF63 Thin adalah laptop gaming 15 jutaan kebawah level pemula yang menarik. Ini fitur CPU yang sangat baik tetapi GPU bertenaga lebih rendah – ini memberikan harga yang lebih rendah dibandingkan dengan kebanyakan laptop entry-level.

Laptop ini tidak seperti kebanyakan laptop gaming level pemula yang akan Anda temui. MSI GF63 Thin menawarkan kombinasi sempurna antara performa gaming luar biasa dalam bodi yang sangat ringan.

Selain itu, MSI GF63 Thin sangat cantik untuk dilihat. Tidak seperti kebanyakan laptop gaming, laptop ini terlihat sangat cocok untuk digunakan dalam pengaturan apa pun – bahkan dalam pengaturan resmi.

MSI melengkapi MSI GF63 Thin dengan 6-Core Intel Core i7. Prosesor ini memiliki frekuensi dasar 2,6 GHz dan frekuensi maksimum 4,50 GHz.

MSI GF63 Thin menjalankan operasi komputasi reguler dengan mudah. Laptop ini melewati pengeditan dokumen biasa, penjelajahan web, dan pengeditan video / gambar dasar.

Lebih lanjut, MSI GF63 Thin mencetak 21.811 pada uji kinerja keseluruhan Geekbench 4 . Dengan skor ini, MSI GF63 Thin melampaui skor rata-rata laptop gaming mainstream sebesar 20.402.

MSI GF63 Thin juga mengalahkan para pesaingnya dalam pengujian ini. Skornya lebih tinggi dari Dell G5 15 yang mencetak poin 16.751 dan Lenovo Legion Y730 yang mencetak poin 18.531.

Hasilnya, skornya menjadi delapan dalam ulasan ini karena kekuatan CPU-nya yang luar biasa.

Dengan RAM 16 GB, MSI GF63 Thin dengan mudah memuat 22 tab Google Chrome dengan empat tab ini streaming video YouTube 1080p. Sebuah dokumen juga sedang diedit di Google Dokumen saat tab ini dibuka.

Dalam uji PCMark 10 untuk menentukan produktivitas laptop ini, hanya Acer Aspire Nitro 5 yang mengungguli MSI GF63 Thin. MSI GF63 Thin mencetak 4889 poin, sedangkan Acer Aspire Nitro 5 mencetak 4973 poin.

Lebih lanjut, MSI GF63 Thin mengalahkan Dell G5 15 yang mencetak 4615 poin dalam tes memori yang sama.

Kesimpulannya, MSI GF63 Thin mendapat skor delapan dalam ulasan ini untuk peningkatan RAM dan kinerja yang baik.

Selain itu, GPU NVIDIA laptop ini cukup kuat untuk memainkan game lama dan modern dengan lancar pada pengaturan grafis tinggi. Namun, Anda mungkin perlu mengurangi pengaturan game saat berhubungan dengan beberapa game yang menuntut grafis.

Pada pengaturan tinggi, MSI GF63 Thin memainkan Fortnite pada 63 FPS, Overwatch pada 101 FPS, Battlefield pada 41 FPS, dan PUBG pada 45 FPS. Namun, itu hanya mampu menawarkan frame rate 31 FPS yang bagus di Assassin’s Creed Odyssey ketika pengaturan game dikurangi menjadi sedang.

Baca Juga Informasi Ini:

9. MSI Modern 14 B11SB

 laptop gaming 15 jutaan
MSI Modern 14 laptop gaming 15 jutaan
  • Tipe Prosesor : Intel Core i7-1165G7 Tiger Lake
  • Kapasitas Penyimpanan : 512 GB SSD
  • Memori Standar : 16GB DDR4
  • Tipe Grafis : NVIDIA GeForce MX450 2GB Intel Iris terintegrasi ke dalam prosesor dan Optimus
  • Ukuran Layar : 14″ FHD (1920*1080), IPS-Level 60Hz 72%NTSC Thin Bezel, close to 100%sRGB
  • Resolusi Layar : 1920 x 1080
  • Tipe Layar : IPS
  • Keyboard : Backlight Keyboard
  • Sistem Operasi : Microsoft Windows 10 Home
  • Baterai : 3 Cell
  • Layar: IPS-Level 60Hz 72%NTSC Thin Bezel

Seperti namanya, laptop gamig 15 jutaan Modern 14 dari MSI menampilkan layar 14 inci dengan resolusi FHD 1920 × 1080 piksel. Bagi mereka yang mencari real-estate layar yang lebih besar, ada Modern 15. Layar sedikit melentur tetapi tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Bezel samping pada layar ini sangat tipis. Ada webcam HD 720p di bagian atas yang tidak ada yang luar biasa. Demikian pula, bezel bawah adalah rumah bagi logo MSI yang baru. Anda hampir tidak akan melihat logo bahkan dengan permukaan reflektifnya.

MSI modern 14 adalah kompak High Definition laptop stylish dirancang untuk sehari-hari serbaguna digunakan di mana saja.

Baik itu dengan solusi grafis Intel Iris Xe yang ditempatkan di dalam prosesor atau kartu GeForce MX450 khusus, kami jelas dapat menonton foto dan video di Ultrabook serbaguna ini yang memanfaatkan teknologi NVIDIA Optimus.

Optimus beralih dalam praktik secara otomatis dan real time antara Iris Xe dan GeForce MX450 bila diperlukan. Ia menyukai yang pertama sebanyak mungkin meskipun kinerjanya sederhana karena konsumsi energinya yang rendah mendukung masa pakai baterai dibandingkan dengan GeForce MX450.

Lebih bertenaga dan rakus dari Intel Iris Xe, GeForce MX450 mampu menjalankan game yang tidak terlalu rakus.

Iris Xe secara khusus diintegrasikan ke dalam prosesor Quad Core i7-1165G7 Tiger Lake berdaya rendah. Ini ditambah dengan jumlah RAM 16 GB yang sangat bagus dalam multitasking.

10. ACER PREDATOR NITRO 5 AN515

 laptop gaming 15 jutaan
Acer Predator Nitro 5 laptop gaming 15 jutaan
  • Proaesor: 10th Generation Intel® Core™ i5-10300H Processor (2.50 GHz, up to 4.50 GHz with Turbo Boost, 4 Cores, 8 Thread)
  • Ram: Memory 8 GB DDR4 3200MHZ ( UPTO 32GB )
  • Storage: 512GB M.2 NVMe™ PCIe® 3.0 SSD
  • Graphic: nVidia GTX1650Ti with 4GB DDR6, VRAM
  • Display: 15.6inch (16:9) FHD (1920×1080) 144Hz Anti-Glare IPS
  • Keyboard: Backlight keyboard with isolated numpad key
  • Supports: Windows 10 Cortana with Voice
  • BATTERY: 57 Wh lithium-polymer battery Battery
  • Operating System: Windows 10 Home + Office Home & Student 2019 Original Permanen

Acer Nitro 5 AN515 menggunakan Prosesor Intel Core i5 Generasi ke-10, kartu grafis Nvidia GTX 1650, dan RAM 8GB menjadikanya laptop gaming 15 juaan yang peru di pertimbangkan. Jika Anda lebih memilih CPU Intel Core i7, lihat Acer Predator Triton 500 RTX 2060. Namun, kinerja Acer masih bagus dengan banyak tab yang pasti berjalan tanpa perlambatan. Performa gaming sama-sama mengesankan dengan 40 frame per detik yang stabil bahkan pada pengaturan tertinggi.

Jika Anda ingin bisa memainkan game berjenis battle royale maka Acer Nitro 5 cukup bagus untuk masalah ini. Untuk sesuatu yang lebih canggih, Anda harus membeli sesuatu yang lebih kuat.

Acer Nitro 5 dapat dengan mudah mendorong judul tipe battle royale yang bergerak cepat melampaui tanda 100fps jika Anda melakukan nerf pada grafik dan memiliki segalanya – mulai dari bayangan hingga tekstur – hingga ke bawah. Dalam permainan semacam itu, frekuensi gambar yang lebih tinggi dapat membuat perbedaan besar antara ditembaki oleh beberapa anak anonim dari Nebrahoma dan mendapatkan makan malam ayam.

Jika tidak, Anda masih dapat bermain pada 60fps pada pengaturan tinggi – Saya dapat secara teratur mencapai sekitar 70-75 frame per detik di Fortnite dengan grafik dan tekstur yang diatur ke max.

Sementara beberapa judul yang lebih menuntut grafis yang saya uji bahkan tidak mendekati 60fps, Dirt Rally asli memberi saya lebih dari 60fps pada pengaturan tertinggi.

Pesan Terakhir

Kerugian besar lain yang dimiliki laptop gaming 15 jutaan dibandingkan dengan desktop game adalah harga. Biayanya lebih mahal untuk memasukkan semua komponen tersebut (yaitu trackpad, keyboard, speaker , dan layar internal ) ke dalam cangkang yang mudah dibawa.

Saat mempertimbangkan laptop gaming daripada desktop game, tanyakan pada diri Anda, apakah harga premium sepadan dan apakah akan lebih murah untuk membeli semuanya secara terpisah?.

You might also like
Leave A Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.